Hadiri Student Day UMM, Ini Pesan Sekretaris PP Muhammadiyah

0
1543
Sekretaris Umum PP Muhammadiyah, Prof. Dr. Abdul Mu’ti M.Ed. saat menghadiri pembukaan Student Day Universitas Muhammadiyah Malang (UMM). Sabtu (11/12)

MALANG, PIJARNews.ID – Menghadapi era disrupsi digital bukan perkara mudah. Apalagi dengan empat fenomena yang muncul seperti votality, uncertainty, complexity, dan ambiguity (VUCA). Meski begitu, ada langkah-langkah yang bisa ditempuh untuk bertahan dan melewati situasi tersebut. Hal itu disampaikan Sekretaris Umum PP Muhammadiyah, Prof. Dr. Abdul Mu’ti M.Ed. kepada mahasiswa baru (maba) dalam pembukaan Student Day Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Sabtu (11/12).

Menurut Mu’ti, sebenarnya dunia telah mengalami disrupsi digital, tatkala teknologi informasi menjadi bagian dari manusia. Begitupun dengan internet yang tidak bisa lepas dari proses kehidupan. Apalagi dengan adanya pandemi Covid-19 yang juga memberikan proses akselerasi munculnya fenomena ini.

Lebih lanjut, Guru Besar UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini menjelaskan bahwa disrupsi digital ditandai dengan empat hal yang biasa disebut dengan VUCA. Votality, menggambarkan dunia yang terus menerus berubah. Tidak hanya dalam hitungan tahun, bulan ataupun hari namun juga dalam hitungan detik. Kedua, uncertainty yakni ketidakpastian akan sesuatu yang belakangan sering terjadi. Kemudian adapula complexity dan ambiguity yang menjadi ciri hadirnya disrupsi digital.

“Dalam menghadapi era ini, ada kunci yang harus saudara-saudara mahasiswa pegang. Para ilmuwan menyebutnya dengan agility yang terdiri dari empat hal utama,” imbuhnya.

Mu’ti menuturkan hal pertama yang diperlukan adalah menjadi manusia yang cerdas. Yakni menjadi manusia yang serba tahu, update dan mengerti informasi-informasi yang benar. Kemudian trengginas, yakni kemampuan serba bisa dengan keterampilan serta skill yang mumpuni. Utamanya kemampuan yang sangat dibutuhkan di masa kini serta masa depan.

Dua hal terakhir yakni ketangkasan serta keteguhan. Tidak hanya menyiapkan diri untuk memasuki dunia kerja tapi juga menciptakan pekerjaan baru demi kemaslahatan bersama. Di samping itu harus memiliki visi, identitas, dan pandangan hidup yang jelas. “Berbekal kemampuan agility inilah saudara bisa melewati dan menghadapi era disrupsi yang sedang kita alami sekarang,” tambahnya.

BACA JUGA :  Kandang Portable, Karya Mahasiswa PMM Mitra Dosen UMM Untuk Siswa SMK Muhammadiyah 1 Batu
STUDENT DAY: Menko PMK RI sekaligus Ketua Badan Pembina Harian (BPH) UMM, Prof. Dr. Muhadjir Effendy, M.A.P. menyampaikan tentang lima modal yang harus dimiliki mahasiswa baru dalam rangka menghadapi masa depan.

Pada kesempatan yang sama, hadir pula Menko PMK RI sekaligus Ketua Badan Pembina Harian (BPH) UMM, Prof. Dr. Muhadjir Effendy, M.A.P. Mantan Rektor UMM itu menyampaikan lima modal yang harus dimiliki mahasiswa baru dalam rangka menghadapi masa depan. Mulai dari critical thinking, creativity, serta communication. Dua modal terakhir yang disebutkan yakni collaboration dan confident. “Modal-modal yang biasa disebut dengan 5C inilah yang bisa membuka jalan bagi saudara untuk mencapai kesuksesan di masa depan,” tegasnya.

Muhadjir juga menyampaikan, Student Day merupakan salah satu dari beragam tradisi yang UMM miliki. Adapun kekuatan perguruan tinggi bisa diukur dari seberapa kuat tradisi yang dibangun. Ia menilai bahwa Kampus Putih UMM sudah menjalankan berbagai tradisi kokoh, tidak hanya pada aspek akademik tapi juga sosial maupun ekonomi. “Ini juga menjadi modal untuk memajukan nama UMM, tidak hanya di tingkat regional dan level nasional saja tapi juga di mata dunia internasional,” katanya.

Tidak jauh berbeda, Rektor UMM, Dr. Fauzan, M.Pd. menilai bahwa Student Day adalah tradisi penting yang sudah dijalankan selama bertahun-tahun. Kegiatan ini dimaksudkan untuk memfasilitasi mahasiswa dalam mengenali diri dan menemukan passion. Sehingga dapat mendapatkan minat serta bakat yang bisa dikembangkan demi meraih impian.

“Ketika masuk di UMM, mahasiswa akan dituntut untuk menguasai dua kompentensi yakni kompetensi akademik dan kepemimpinan. Maka, pihak kampus telah siap sedia menyediakan beragam fasilitas bagi mahasiswa untuk mengembangkan dua kompetensi tersebut. Didorong dengan program UMM Pasti yang mendorong mahasiswa untuk lulus tepat waktu serta menjadi pribadi yang mandiri,” pungkas Fauzan. (Hen)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here